Backpacker 7 hari 7 kota : Galau menuju Jogjakarta

July 15, 2018

Sebenarnya ga kepikiran sih waktu itu berangkat ke Jogjakarta. Apalagi itu iseng banget cari tiket dapet yang promo. Dapet tiket 90ribu dan Rencana ambil Pp aja. Tapi rencana berubah semua saat mau jalan dan diajakin event ke Salatiga. Akhirnya atur waktu dari Jogja ke Salatiga dan kontak temen-temen blogger yang dari Jogja untuk ke Salatiga




Ga tau mau kemana sebenarnya ke Jogjakarta yang penting sampe kesana aja. Kepikiran akhirnya contact Sinta temen smp yang sekarang tinggal di jogja dan ya alhamdulillah dia mau di culik sama gue untuk jalan di jogja

Waktu itu naek kereta pagi dari stasiun senen. Kalo ga salah progo deh dan nyampe di jogja jam 4 sore. Perjalanan di kereta biasa aja sih malah gue tidur sepanjang perjalanan. Jam 16.00 kereta masuk lempuyangan. Sinta udah menunggu untuk menjemput. Udah lama ga ketemu sama temen satu ini kalau ke jogja ga pernah ketemu sama-sama sibuk. Waktu sudah sore dan gue mulai kelaperan. Akhirnya kita menuju tempat makan dan gue diajak Sinta ke warung lotek bu bagyo yang tidak jauh dari lempuyangan

Pesen lotek sama minum saparilla lah gue. Ngobrol-ngobrol panjang ngatur destinasi dan akhirnya gue ngajakin jenguk mery, teman waktu di Sergai yang baru aja lahiran di daerah Kota Gede. /jam setengah 5 cabutlah kita menuju daerah Kota Gede. Perjalanan yang panjang gue dari Jakarta dan harus kembali bawa kendaraan menuju kota Gede badan jadi cape


Sejarah Kota Gede


Hampir magrib sampai sana. Tapi gue mampir dulu ke masjid kauman kota gede Disini tempatnya asik dan bagus. Takjub dengan arsitektur dari masjid ini. Seperti ga di masjid kayaknya.
Masjid Agung Kotagede yang dibangun pada zaman kerajaan Mataram pada tahun 1640 oleh Sultan Agung bergotong-royong dengan masyarakat setempat yang pada umumnya waktu itu beragama Hindu dan Budha.

Di halaman Masjid akan didapati pohon beringin tua yang umurnya sudah ratusan tahun yang bernama Wringin Sepuh, Pohon tersebut oleh masyarakat sekitar dianggap keramat dan diyakini membawa berkah bagi siapa saja yang mau bertapa di bawah pohon tersebut. Disekitar pohon tersebut terdapat parit yang mengelilingi Masjid. Parit tersebut dahulu dipakai untuk tempat berwudhu tetapi sekarang dipergunakan sebagai tambak.

Ciri khas Hindu dan Budha dapat dilihat di mesjid ini yaitu tiang dari kayu yang dibangun pada masa pemerintahan Sultan Agung yaitu gapura masjid yang berbentuk Paduraksa.
Bangunan masjid tersebut berbentuk limasan yang dapat dilihat dari atapnya yang bebentuk limas dan ruangan terbagi menjadi dua, yaitu inti dan serambi.

Masjid ini ada bedug yang berusia cukup tua yang dahulu merupakan hadiah dari Nyai Pringgit dan sampai sekarang bedug tersebut masih dipakai sebagai penanda waktu shalat
Di dalam masjid terdapat sebuah mimbar yang dipakai untuk berkhotbah yang terbuat dari kayu ukir yang merupakan hadiah dari Sultan Palembang kepada Sultan Agung, tetapi mimbar ini sekarang sudah tidak dipergunakan lagi.

Untuk di sekitaran masjid ada beberapa tempat. Ada tempat mandi untuk para abdi dalem dan tempat mandi dibagi antara pria dan wandi. Saat itu banyak masih menggunakan tempat ini untuk mandi.
Gue rencana mau masuk makam raja ternyata makam raja tutup dan buka di hari tertentu saja.

Tak terasa waktu sudah mau magrib. Akhirnya ikut shalat magrib di masjid ini. Oh iya sehabis shalat magrib masih ada pengajian di pendopo masjid yang di ikuti oleh anak-anak dan orang tua.
Sehabis magrib sudah janjian sama teman-teman untuk menuju ke rumah Mery. Cukup dekat ternyata sampai ke rumahnya. Tak berapa lama akhirnya datang Fathur anak Jogja dan Nhenab anak sulawesi yang lagi belajar di jogja.

Akhirnya kita reunian kembali bersama setelah hampir 4tahun. Tak terasa sudah malam dan kami pamit deh.
Awalnya mau nginep di hotel tapi Sinta nawarin tidur di rumahnya karena rencana pagi mau ke gereja ayam. Jadi biar dia ga usah pagi-pagi buta jemput gue di hotel
Hmm gimana kelanjutanyya? Nantikan di cerita berikutnyaa yaa

Backpacker 7 Hari 7 Kota : Sekali Jalan 3 Candi Ku Lampaui

You Might Also Like

39 comments

  1. Bang Doel , Masjid nya ga difoto ... Seru yah kalo ada temen yang berdomisili di tempat yang kita kunjungi , jadi sekalian menjalin silaturahmi sama temen-temen di Jogjakarta.

    ReplyDelete
  2. Ceritanya kurang foto2 nih bang. Kalo ada foto kita jadi tambah meresapi kisah perjalanannya. Hahaha..

    ReplyDelete
  3. Bang Doel, cerita asyik begini sayang banget kalau di awal sudah ada beberapa typo.

    ReplyDelete
  4. Saya pernah datang kesini. Kalau gak salah untuk memasuki bangunan tertentu harus memakai busana tradisional Jawa baik pria maupun wanita dan mengikuti kearifan lokal.

    ReplyDelete
  5. Ini sengaja nih masjidnya enggak difoto biar penasaran lalu membayangkan. Btw nginap di rumah sinta gak diomelin ortunya bro?

    ReplyDelete
  6. Seperti biasa kalau baca tulisan Babang idola remaja ini selalu gemeess sama awalan di yang tidak tepat ditulisnya, terus nama orang juga banyak tak ditulis pakai huruf kapital. Ayoo dong Babang Doel lebih rapi lagi ejaannya. Soal cerita yaa tidak diragukan lagi selalu seru, as always pandai bercerita

    ReplyDelete
  7. Wuih keren sekali. 7 kota. Coba kalau ada foto masjidnya, jadi tambah keren. Penasaran nunggu cerita selanjutnya

    ReplyDelete
  8. Lagi seru-serunya terus digantung sama cerita ini, cepetan lah bikin kelanjutanya masih penasaran nginep di rumah Sinta dan belom jelajah Salatiga juga.

    ReplyDelete
  9. jadi ini salah satu cerita yang waktu itu pernah kita obrolin ya bang dul? ditunggu part-part selanjutnya ya bang dul

    ReplyDelete
  10. Masjid Gede Kauman pernah ke sana, waktu trip 'nebeng' bareng JM , hihihihi...

    ReplyDelete
  11. Seketika dibuat kesel karena ceritanya ternyata gantung kayak hubungan aku sama dia. Ditunggu cerita selanjutnya bang dul. Seru bacanya.

    ReplyDelete
  12. Padahal di sebelah masjid ada makam raja-raja mataram. Gak mampir?

    ReplyDelete
  13. Wah Masjid tertua di Jogja itu dibangun 1640 ya, jadi penasaran bentuk keseluruhannya nih.

    ReplyDelete
  14. Jadi pengen ke Kotagede lagi. Itu gerbangnya sayang banget ya nyaris gak kelihatan karena ketutupan rumah yang ada di samping-sampingnya. Banyak tempat menakjubkan di sini. Asyik buat jalan-jalan sambil mbayangin suasana zaman dulunya.

    ReplyDelete
  15. Mesjidnya ingetin aku ama mesjid menara kudus, yg limasan gini juga. Kayaknya terpengaruh budaya hinduisme/budha juga. Kalo sdg wisata kemanapun, even luar negri, aku slalu coba cari mesjidnya mas. Pgn tau aja seperti apa bntuknya. Kayak di china, bntuknya lbh mirip klenteng :p. Aku ga ngeh itu mesjid. Tp apapun bentuknya, buatku, semua rumah ibadah itu ada 1 persamaan. Selalu terasa adeeeem kalo masuj :)

    ReplyDelete
  16. Yogya punya segudang cerita, gw sangat suka dengan cerita yang berhubungan dengan sejarah Bang, terutama karena tinggal di Yogya makanya gw sangat tertarik dengan cerita sejarah Kerajaan Kasultanan Yogyakarta yang sudah ada sejak berabad-abad yang lalu, hal itu menunjukkan bahwa kita berada di suatu tempat yang memiliki cerita yang sangat panjang dan tempat itu akan kita wariskan untuk generasi selanjutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kok hoax ya.. ahahha nyari makan aja susah smaa ellu rin ahah

      Delete
  17. Tidak ada habis habisnya mengulas tentang Jogja.
    Satu kota dengan kekayaan budaya, sejarah dan kulinernya.
    Jogja selalu ngangenin

    ReplyDelete
  18. Ukuran bedugnya berapa? pengen lihat penampakannya deh. Di share dong penampakan asli bedugnya..

    ReplyDelete
  19. Seperti teman-teman lainya Penasaran sama Masjidnya. Sayang sekali tidak ada fotonya

    ReplyDelete
  20. Terus lagi asik baca tau-tau udah selesai aja, ini sengaja banget digantung ceritanya? Foto masjidnya juga mana? penasaran kan.

    ReplyDelete
  21. Jadi, Pas di Jogja Bang Doel tidur di rumah Sinta? *Gagal fokus hahaha

    Kenapa sih Jogja itu selalu memanggil minta dikunjungi

    ReplyDelete
  22. masjidnya bagus yaa, suasana jawanya berasa bgt. kota gede emang cocok utk wisata religi dan foto2 krn banyak bangunan khas jawa

    ReplyDelete
  23. Judulnya keren bangdoel... Backpacker 7 hari 7 Kota ..., Apapun yang ditulis BanDoel selalu asik di baca, apalagi dikaitkan dengan Yogyakarta, destinasi wisata yang lengkap dan selalu ada alasan untuk datang ke sana. Saya hanya sedikit kehilangan gaya bertutur Bangdoel yang lebih teratur .... BTW, ditdunggu ya ceita selanjutnya

    ReplyDelete
  24. ada tersirat cerita lama bersemi lanjut kembali ga doel dari reuniannya...itu 7 hari 7 kota sekalian abis budged berapa wara-wirinya dah? hehehe

    ReplyDelete
  25. Wah bagus ya arsitek masjidnya.. btw bang doel itu ada perawatan khusus gak ya buat bedugnya.. soalnya udah lama tapi masih bisa difungsikan

    ReplyDelete
  26. Wah judulnya menarik banget, Bang. Bikin penasaran setelah dari Jogja, akan kemana lagi yaaa? Btw, jadi penasaran deh gimana penampakan masjidnya :)

    ReplyDelete
  27. Unik masjidnya, kalo dari luar kyk bukan masjid gitu, apalagi gapura masjid yang berbentuk Paduraksa, nuansa Hindu Buddhanya malah kental

    ReplyDelete
  28. oh jadi ini bersambung ya. oke bang next dong... masih menggantung :)

    ReplyDelete
  29. Ini sama banget dengan aku yang ke Yogya enggak punya tujuan yang fix. Yang penting datang dulu saja. Terserah dah entar mau ke mana atau bergoler saja di penginapan. Hahahaha...

    ReplyDelete
  30. Yang namanya Sinta biasanya cakep. Sayangnya bang doel gak foto hehee

    ReplyDelete
  31. Yang namanya Sinta biasanya cakep. Sayangnya bang doel gak foto hehee

    ReplyDelete
  32. jadi kayak perjalanan rangga dan cinta,,,, ditunggu kelanjutannya cerita dengan merrynya ya doel

    ReplyDelete
  33. Setahu gw di sanna zamanya sultan agung mayoritas udah islam dul.

    ReplyDelete
  34. jalan2 mulu si dul
    ini yg ke jogja pas abis dr bnn itu bukan sih

    ReplyDelete
  35. Beruntung sekali kak bisa menghabiskan waktu lama untuk ngetrip! seru sekali perjalananya, suka deh baca ceritanya...

    ReplyDelete
  36. Kayaknya cerita tentang jogja gak pernah ada habisnya ya

    ReplyDelete
  37. ini tripnya sama siapa kak kiki?

    #mulaijulid

    ReplyDelete

Terimakasih sudah coment.. kalau bagus silahkan share tulisan ini... terimakaasihhh