Kurang Puas Backpackeran Di Bali ; Jadi Pengen Balik Lagi

December 06, 2019

Awal September 2019 saya melakukan perjalanan panjang dari Jakarta menuju Lombok, lalu pulang ke Nusa Penida dan langsung pulang dari Bali. Perjalanan saya memang perjalanan panjang, ya bayangkan 2 minggu saya di jalan mengitari 2 pulau yang kece banget ini (sebenarnya 3 karena Nusa Penida pulau terpisah dari Bali).
Backpacker ke Bali saat di Pantai Kuta

Salah satu perjalanan yang berkesan saat saya jalan-jalan di pulau Bali dari Pulau Nusa Penida. Waktu itu saya belum kepikiran mau menginap dimana dan memang target saya mau pulang keesokan harinya. Maklum sudah ada ibu yang kangen di rumah dan ada kerjaan juga yang harus saya lakukan. 

Jam 1 siang saya pun bertolak menuju pulau Bali dari Nusa Penida. Beruntung saya di Nusa Penida ketemu temen yang baru kenal namanya Wawan dan dapat temen jalan disini. Ternyata dia juga menginap di Bali dan kebetulan sekamar sendirian. Wawan sudah pulang duluan dari Nusa Penida dan tidak bareng saya. Jadi saya pun tadi yasudahlah kalau tidak dapat kamar malam itu saya numpang ke dia saja.

Perjalanan yang melelahkan dari Nusa Penida dan baru sampai di pulau Bali sudah sore. Perahu yang saya naiki turun di pelabuhan pantai Sanur. Taukan pantai Sanur? Ini salah satu destinasi wajib yang harus di datangi saat kebali. Saya berniat untuk menyewa motor dari Sanur untuk menuju pantai Kuta. Kebetulan juga hotel teman saya ada disana. Sayangnya tidak ada penyewaan motor disekitaran pantai sanur ini.
Pantai Sanur

Akhirnya saya memilih Ojek Online untuk menuju Pantai Kuta. Ya menghabiskan 15.000 rupiah saya pun sudah sampai di Pantai yang katanya menjadi salah satu destinasi wajib kalau ke Bali. Akhirnya saya pun mengontak teman saya ini ternyata dia belum sampai hotel. Sambil menunggu dia datang saya mengubungi teman saya yang kerja di Kuta. Namun sayang dia masih kerja dan baru bisa ketemu malam. 

Daripada bengong saya pun duduk dan sambil mencari tiket bus untuk pulang ke esokan harinya. Namun naas sore itu tike bus untuk esok hari sudah habis. Dan saya pun bingung mau menginap esok hari. Padahal teman saya yang mau saya numpang nginep esok hari jatah kamar sudah habis. Yasudahlah saya pun Cuma bilang lihat saja besok. 

Sore hari saya pun akhirnya ketemu dengan wawan. Dia ternyata kesasar saat perjalanan pulang dari Padang Bai menuju Kuta. Jadi dia baru sampai sore hari itu. Sore itu akhirnya kami pun menikmati sunset di pantai kuta lalu malam harinya menuju monument perayaan bom bali. Hari sudah lelah akhirnya kami pun kembali ke hotelnya wawan. Akhirnya malam itu juga Dika menemui saya di Hotel dan bilang bahwa besok bisa menemani saya untuk jalan-jalan. Namun dia hanya bisa setengah hari karena kerja sore harinya
Sunset di Pantai Kuta

Esok pagi, wawan sudah langsung pulang menuju Kalimantan. Sayapun mengontak Dika untuk bergegas dan siap-siap berangkat. Oh iya saya juga akhirnya menyewa motor di sekitaran kuta dengan harga 80.000 rupiah.
Penyewaan Motor Di Kuta

Saya menjemput Dika di kontrakannya di daerah Kuta. Iseng saja saya bilang boleh ga numpang nginep malem itu untuk besok pulang ke Jakarta? Kebetulan saya baru dapat tiket bus ke esokan harinya. Ya akhirnya Dika pun bilang boleh saja namun tak bisa menemani lama karena dia esok masuk pagi. 

Awalnya saya kira bisa mendapatkan dua destinasi dalam waktu setengah hari. Namun apa daya hari itu Cuma satu saja, lagipula dika pada saat itu dia masuk siang kerja. Jadi akhirnya kami pun berangkat menuju pura Panglipuran pagi itu. Padahal saya ingin banget ke pura lempuyangan dan pura danau ulen sentanu juga

Perjalanan dari Kuta menuju Desa Panglipuran ini memakan waktu hampir satu setengah jam lamanya. Jalanan yang berkelok dan Dika yang agak lupa jalan menjadi agak lambat perjalanan hari itu. Namun perasaan tak bisa lepas dari rasa senang saat sudah sampai di Desa ini.

Namun sayang saat masuk desa ini ternyata lagi ramai. Saya lupa hari itu liburan anak Sekolah jadi lumayan ramai dan spot foto banyak noisenya. Ah sudahlah yang penting bisa sampai di Desa ini dan menikmati suasana desa bali yang nyaman dan asri.
Suasana Desa Penglipuran

Tepat jam 12.00 pun kami keluar dari Desa Panglipuran menuju Kuta kembali. Ya teman saya ini harus masuk kerja jam 14.00. sekitar jam ½ 2 kita pun sampai kembali di kostn dika. Dika pun langsung berangkat kerja dan saya istirahat sejenak.

Kepikiran sore itu pengen banget ke Pantai Pandawa. Akhirnya selepas shalat ashar saya pun berangkat lagi ke pantai Pandawa dengan menggunakan motor sewaan. Sempat kesasar dan kehabisan paket data karena saya menggunakan Gmaps, akhirnya saya pun sampai juga di pantai pandawa yang Hits itu. Jam masih 17.00 saat saya sudah selesai bermain di pantai ini. Niat mengejar sunset, dan kepikiran untuk menuju uluwatu. Lalu saya mencari ATM untuk mengisi paket data saya biar ga kesasar.
Pintu masuk Pantai Pandawa

Agak susah memang mencari ATM disekitaran Pantai Pandawa, saya baru menemukan hampir 15 menit perjalanan. Paket data telah terisi dan saya langsung mengeber motor sewaan itu menuju Pura uluwatu. Namun sayang sampai matahari sudah turun dan saya membatalkan masuk karena sudah gelap juga sekitaran tempat ini.

Mengurasi rasa kecewa saya akhirnya saya mencari makanan khas bali. Cari di internet akhirnya saya mau mencoba nasi Jinggo disekitaran Denpasar. Waktu tempuhnya lumayan dekat Cuma 30 menit. Berangkatlah saya menuju Nasi Jinggo. Tak disangka saya sempat kelewatan beberapa kali dari penjual nasi jingo ini karena jalannya satu arah. Setelah dua kali kelewat saya pun merapat ke nasi jingo ini, namanya nasi Jinggo Thamrin. Nasi jingo sebenarnya hampir sama kaya nasi kucing, namun rasanya agak pedas. Malam itu saya abis 3 bungkus nasi jingo dan akhirnya saya pun memutuskan pulan menuju kontrakannya Dika dan lansung istirahat.
Nasi Jinggo

Esoknya saya pun mengembalikan motor sewaan. Lalu sempat icip salah satu rumah makan yang hits namun murah di sekitaran kuta yaitu namanya Warung Makan Nikmat. Rumah makan ini menjadi primadona dari kalangan turis dan wisatawan dalam negeri untuk mencari makanan halal. Apalagi tidak mudah mencari makanan halal disekitaran Kuta Bali Ini.

Selepas kenyang sarapan pagi seharga 23 ribu rupiah dengan lauk telor saya pun berjalan kaki menuju kontrakan Dika dan bersiap berkemas untuk pulang. Jam 11 siang pun saya menuju terminal karena bus saya berangkat jam 2 siang.

Dalam pikiran saya saat di ojek online menuju terminal itu pengen banget balik ke bali dan menuju beberapa destinasi yang gagal saya kunjungi. Ada 3 destinasi yang gagal saya kunjungi yaitu Pura Lempuyangan, Pura danau Ulen Sentanu dan Pura Uluwatu. Seru banget kan ke destinasi itu yang lagi hits saat ini.

Selain itu saya juga harus mempersiapkan perjalanan yang matang juga. Jangan kaya kemarin asal jalan saat di Bali. Tidak tau mau kemana dan menginap dimana dan akhirnya luntang-lantung. Padahal saat di Lombok persiapan saya matang banget mulai dari penginapan, destinasi dan tempat makan yang saya mau tuju. Waktu di Lombok saya menginap di Oyo Hotel Indonesia. Yeah dan saya dapat hotel yang baus banget loh.

Waktu itu juga kebetulan saya dapat promo dan menginap di Oyo 368 jepun Guest House. Beneran
loh nyaman banget hotelnya ini. Teman saya yang menjemput pun terkejut dengan hotel yang bagus dan saya bayar dengan harga dibawah 200ribu rupiah dan letaknya itu di tengah kota. Ajib kan hotel ini?

Kamar Oyo 368 Jepun Guest House

Fasilitas

Toilet

Wcnya


Maka dari itu saya pengen banget neh saat balik ke Bali nanti. Menginap di hotel murah Bali kaya Oyo ini. Sempet Ngecek Sih kayaknya saya mau milih OYO Flagship 760 Oasis Kuta yang dilihat oleh saya dekat dengan pantai Kuta. Abis kalau di Denpasar itu sepi Kotanya jadi pengen di Kuta aja rame sampai 24 jam.

Jadi Gimana siap balik ke Bali lagi dan menginap di Oyo?? Apalagi bisa di Kasih Diskon 70% saat nginep. MUPENG KAAAAAAANN

You Might Also Like

0 komentar

Terimakasih sudah coment.. kalau bagus silahkan share tulisan ini... terimakaasihhh