Nasi Goreng Telor Ceplok Hingga Ayam Geprek Pedas di Gerbong Restorasi

February 23, 2019

Apa yang kamu suka dari perjalanan? Celoteh seorang kawan saat saya harus kembali jalan-jalan. Saya suka dengan berjalan karena saya selalu senang bertemu dengan orang baru. Entah bertemu diperjalanan atau sekedar menyapa di tempat-tempat wisata. 

Saya sering melakukan perjalanan jauh dengan kereta api atau bus. Namun kereta api selalu menjadi primadona saya sejak kecil. Ya sejak kecil dari saat saya SD selalu menggunakan kereta api. Perjalanan pertama saya memakai kereta api sendirian yaitu ke kampung halaman orang tua saya di Indramayu. 

Masih ingat saat itu bulan puasa, saya menaiki kereta Cirebon Express menuju stasiun Jatibarang. Perjalanan yang di tempuh 3 jam itu sangat seru bagi saya yang masih kecil. Tidak ada handphone dipegang hanya berpatokan dari tukang bantal atau pembawa makanan di kereta yang sesekali saya tanyakan “sudah sampai mana ya pak?”. 

Keretapun hampir semua saya coba, mulai dari Eksekutif hingga ekonomi. Bahkan dahulu saat masih diperbolehkan menaiki gerbong barang saya pernah naik disana. Berdesak-desakkan bareng tukang buah menuju Bogor dari Sukabumi naek KRD pun saya pernah rasakan. Kereta jarak jauh Argo Bromo Anggrek juga pernah saya coba.

Banyak kenangan dari kereta api bagi saya dalam perjalanan. Mulai dari tentang restorasi sampai stasiun-stasiun yang saya tuju. Dahulu saat masih banyak tukang jualan di stasiun-stasiun saya selalu berpatokan sudah sampai mana. Yupz karena karakteristik tukang jualan di stasiun berbeda. Misal kalau sudah sampai di Jogja dan hari sudah malam saya tahu itu karena ada jualan bakpia, terus ke Semarang ada tukang wingko hingga ke Cirebon pasti ada tukang jualan yang naik.

Tapi itu dulu

Sekarang Kereta Api Indonesia berbenah. Awal saya kembali mencoba naik kereta tahun 2016 saat menuju Cirebon setelah hampir 4 tahun tidak menaiki kereta karena tugas di Sulawesi. Masih ingat saya menaiki kereta api Tegal Ekspress ekonomi dengan harga 49.000. Dahulu kereta ini masih seharga 24.000 dengan jendela yang bisa dibuka diatasnya. Sekarang sudah pakai AC central ditengah dan lumayan dingin. 

Jadi ingat dahulu naik kereta Tegal Ekspress  saat masih 24.000 menuju Cirebon untuk menghadiri nikahan temen, ada tukang jualan rambutan. Saat itu teman saya ingin membeli rambutan, rambutan dijual dimulai dari harga 10.000 sampai mendekati kami turun harga rambutan terus turun sampai di 6000 rupiah. Teman saya bilang “Ki kalo harga rambutannya sampai 5000 rupiah saya beli deh”, namun sampai saat kami turun harga rambutan tidak sampai di 5000 rupiah harganya. Saat kami turun kebelakang ternyata tukangnya bawa rambutan sekarung dan masih banyak.

Apalagi kenangan di Kereta api?

Banyak banget…..

Tapi yang saya masih selalu suka melakukan perjalanan naik kereta adalah Restorasi. Yups sebagai pengabdi makanan saya selalu kalau jalan-jalan naik kereta api ingin makan disana. Dari kecil awal pertama kali naek kereta sama orang tua selalu begini. Makanan kesukaan saya adalah nasi goreng. Entah orang-orang bilang tidak enak, tapi saya selalu memesannya. Kayak orang elit ya makan nasi goreng di perjalanan kereta api.

Selalu begitu kalau saya naik kereta api entah mau jarak deket atau jauh. Sampai pada akhirnya saya kembali makan direstorasi saat waktu ke Jogja April 2018 lalu. Saat itu saya berangkat bareng ponakan saya. Perjalanan ke Jogja yang membosankan membuat mereka menarik-menarik saya untuk jalan-jalan. Karena hanya dengan ibu saya jadi akhirnya saya menemani mereka. Hingga anak-anak ini berhenti ke gerbong restorasi. Di gerbong ini saya langsung kepikiran nasi goreng telor ceplok saat makan. Saat mau pesan, pelayan menyodorkan menu lain yaitu ayam geprek, nasi uduk, bakso hingga nasi goreng ayam. Ternyata banyak perubahan yang ada di kereta restorasi ini

Akhirnya saya memilih ayam geprek untuk menganjal perut diperjalanan itu. Walau menurut saya rasanya hampir sama saja dengan ayam geprek yang ada direstoran pinggir jalan. Sambalnya juga lumayan pedas. Ponakan-ponakan saya memilih nasi uduk dan bakso karena mereka tidak suka pedas. Oh iya baksonya bakso instan jadi jangan berharap seperti bakso di abang-abang ya. Makanan tidak hangat? Tenang bisa minta dipanaskan pakai microwave ke petugas jaga restorasi ini. Ayam gepreknya juga lumayan besar dan di hargai 33.000 rupiah seporsi.

So jadi gimana? Apa kenangan kalian naek kereta api? Share yuk dikomentar.


You Might Also Like

16 komentar

  1. Banyak kenangan naik kereta api. Yang menjadi kenangan terindah saat kereta api belum teratur seperti sekarang. Dulu naik kereta ekonomi ke Rangkasbitung satu gerbong sama kambing, dan juga barang dagangan masyarakat lokal. Lucu.
    Ada lagi waktu ke Yogyakarta, karena penuh kita desak desakan, tidur di kolong kursi haa...
    Sekarang semua itu tinggal kenangan ya

    ReplyDelete
  2. hahaha aku belum pernah ke gerbong restorasi hehe.. boleh juga ni dicobain kalau naik kereta jarak jauh

    ReplyDelete
  3. Kalo lagi kereta gitu, nasi goreng telor ceplok dan mie rebus juga enaaaak. Apalagi kalo naik keretanya jarak jauh. Nyaaaam! Beda sensasinya. :D

    ReplyDelete
  4. Aku gagal fokus Ama tagline blognya bang, keren euy, ketika tulisan dan cerita menjadi satu hingga menjadi cinta... Tsaaahh...

    Btw aku kok kayanya ga jodoh ya Ama kereta jarak jauh bang, tiap kali pengen naik tuh selalu adaaaa aja yg bikin batal...

    ReplyDelete
  5. Perjalanan naik kereta.. laper.. iseng.. memang cocok banget untuk makan hehe.. apalagi makan ayam geprek, beuh setelah makan, ngga jadi ngantuk, badan seger dan perut kenyang deh.. eitss kalo mau tidur juga ngga apa2 ka udah kenyang.. jangan sampe kelewat aja stasiun pemberentian akhirya.. bisa laper lagi nanti haha

    ReplyDelete
  6. Enak kali ya makan ayam geprek di kereta api, jadi hilang pusingnya hehe. Duh saya jadi laper nih

    ReplyDelete
  7. udah lama banget ga naik kereta api. ntah ngapa makanan di kereta api punya rasa unik klo kuingat

    ReplyDelete
  8. Wah di gerbong restorasi ada Kuliner nikmat yang ditawarkan

    ReplyDelete
  9. Jadi ingat beberapa waktu lalu naik kereta kelas ekonomi ke Purwokerto. Asyik sih dan gak pusing juga. Btw, itu ayam gepreknya kalau utkku terbilang mahal sih Bang. Soalnya di Jogja cuma 16 ribu wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Dulu aku malah suka banget sih naek kereta ekonomi soalnya bisajajan banyak jualan kaki lima yang berseliweran dikereta. Sekarang semuanya sudah bersih, nyaman dan tertata,asik dah pokoknya

    ReplyDelete
  11. Asyik juga nih di gerbong restorasi banyak pilihan makanan enak, ntar aku coba juga akh klo baik kereta lagi.

    ReplyDelete
  12. Saya sama anak-anak pun senang naik kereta api, apalagi kalau ke rumah neneknya di Tasikmalaya, soalnya lewat jalur biasa sering terkena macet, anak-anak juga suka pesan nasi goreng

    ReplyDelete
  13. Kenanganku di kereta API sih biasa biasa saja. Di PALEMBANG Ada kereta yang melewati beberapa Kabupaten. Dan tujuannya akhirnya ke lampung.

    Cuma dulu pernah menargetkan pingin naik commuter line, sering main ke dufan dll.. ternyata Allah kabulkan.. dapat jodohnyo org Jakarta akhirnya tinggal di Jakarta hahaha

    ReplyDelete
  14. Aku sudah pernah makan nasgor dan ayamnya :D
    dari segi penampilan jg lbh baik dr dulu2. Tapi aku blm pernah makan di gerbong makannya itu, seringnya yang ditawar2in itu jd makan tetep di bangku :D

    ReplyDelete
  15. Saya ga berani makan makanan pedas sebelum dan sedang dalam perjalanan karena khawatir dengan efeknya di perut. Pernah naik angkutan umum kelas ekonomi jarak jauh eh kebelet, haduh susah sendiri :-D konyol sih

    ReplyDelete
  16. Perkeretaapian saat ini kian banyak berbenah dan lebih nyaman, restorasinya pun banyak pilihan menu jadi ga perlu khawatir kelaparan saat di perjalanan yg membutuhkan cukup waktu panjang

    ReplyDelete

Terimakasih sudah coment.. kalau bagus silahkan share tulisan ini... terimakaasihhh