Backpacker 7 Hari 7 Kota : Mengejar Matahari Terbit di Gunung Telomoyo

July 22, 2018

Sudah baca yang ke part 3? Yupz kalau part 3 itu isinya tentang review hotel di Salatiga sih. Nah selain hotel ada cerita lain saat di kota Salatigaini di hari ke 4 yaitu di hari jumat. Oke mau lanjut ya ceritanya? Ini seputaran Kota Salatiga kok. Jadi ya tenang aja sih satu kota lagi akan gue ulas.

Setelah di hari pertama di kota ini gue puas bermain dan menginap camp di hotel D emerick. Besoknya gue harus berangkat pagi-pagi sekali sekitar jam 3 pagi menuju Gunung Telomoyo. Berpikir akan naik gunung padahal gue belom siapin apapun karena kan emang niatnya hanya ke Jogja. Yasudahlah persiapan pun seadanya ditambah malamnya bergadang mendengarkan curhatan Erina sama Isul.

Tidur Cuma 2 jam dari jam 1 dinihari sampai jam 3 dinihari mungkin cukup. Cuaca Salatigapagi itu dingin banget. Jaket yang kubawa pun menembus untung lemak masih cukup untuk menghalau dingin di pagi hari itu. Persiapan untuk naek gunung pun seadanya yang penting kalau saya cukup air minum. Kami pun menuju lobi dari camp kami menembus cuaca yang dingin. Sesampai di loby hotel kaget juga ternyata di parkiran luar sudah tersedia jeep. Ternyata kami tidak jalan kaki namun menaiki jip bersama S4X4 Adventurer menuju Gunung Telomoyo.

Setelah semua jeep terisi akhirnya gue bareng semobil sama Mas Aji dan Faris. Gue duduk di belakang bersama Faris dan Mas Aji duduk di depan. Jam setengah 4 mobil pun jalan dari hotel. Salatiga saat itu dingin banget dan harus menembus jalanan di pagi hari yang akan mengarah terus ke atas. Saat menuju ke meeting point menuju gunung, mobil kami sempat tersasar. Namun akhirnya mobil kami berhasil dikejar dan kembali ke jalur yang benar.

Masuk ke Gunung Telomoyo ternyata bisa menggunakan kendaraan pribadi seperti mobil atau motor. Namun bila yang belum terbiasa offroad maka akan ada masalah nantinya mending sewa mobil atau ada pos awalan untuk naik ke atas. Menembus jalan setapak di pagi dinihari membuat rasa adrenalin bertambah. Kurang lebih satu jam perjalanan akhirnya kami sampai di tiitik untuk melihat sunrise.

Gunung Telomoyo adalah gunung yang terletak di wilayah Kabupaten Semarang dan Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Gunung ini memiliki ketinggian 1.894 mdpl dan merupakan gunung api yang berbentuk strato (kerucut) tetapi belum pernah tercatat meletus. Ia terlihat dari kota-kota sekitar, seperti Salatiga, Ambarawa, dan Secang, Magelang.

Gunung ini diapit oleh Gunung Merbabu, Gunung Andong, Gunung Sumbing, dan Gunung Ungaran. Ia terbentuk dari sisi selatan Gunung Soropati yang telah tererosi dan runtuh sejak Pleistosen. Akibat runtuhan ini, terbentuk cekungan berbentuk U. Gunung Telomoyo muncul di sebelah selatan depresi ini setinggi 600 m dari dasar cekungan.

Setelah adzan subuh berkumandang kami shalat dan akhirnya sang mentari mulai menampakan warnanya. Cuaca saat itu memang berkabut, namun tak mengurangi sang mentari untuk terbit dan kami menikmatinya. Cukup lama kami menikmati salah satu kenikmatan yang diberikan oleh Tuhan YME untuk kita.




Setelah puas menikmati sunrise kami akhirnya disuguhkan mie godog jawa. Sumpah ini enak banget mienya apalagi dimakan anget-anget di pagi hari yang syahdu. Duhhh aku baper eh laper. Puas menikmati sunrise dan makan kenyang akhirnya kami kembali turun menuju hotel.

Petualangan di hari itu tidak cukup sampai menikmati sunrise. Kami di berikan kejutan untuk menikmati offroad di belakang hotel. Ga kebayang kan posisi gue sama faris yang duduk madep ke belakang merasakan offroad. Kepala kepentok dan entah apa yang kami rasakan. Namun itu seru banget loh. Pokoknya ajibb.

Tak terasa waktu sudah hampir siang, kami pun harus packing dan beberes untuk kembali ke daerah asal. Oh iya awalnya saya mau kembali ke Jakarta. Namun ternyata ada Siti Nurjanah blogger Jakarta yang mengajak ngebolang lagi. Setelah mengatur strategi akhirnya dia ngajak ke Surabaya. Namun entah apa yang kami tuju nanti di Surabaya.

Akhirnya gue masuk ke Kota Semarang karena mengejar kereta menuju Surabaya. Karena gue harus masuk ke Semarang dan gue akhirnya berpisah dengan Mbak Dian dan Mas Adiq yang berangkat dari Jogja. Awalnya mau nebeng dengan mobil yang akan ke Semarang, namun ternyata mobil sudah full muatan. Akhirnya gue memilih menggunakan bus menuju Semarang.

Sambil menunggu sore, gue memilih untuk kulineran di dalam kota Salatiga. Namun ternyata tulisan ini sudah hampir menuju 700 kata nampaknya saya harus membagi satu tulisan lagi tentang kuliner di Salatiga.


Coba klik disini yaa tulisan tentang kuliner Salatiga.


Untuk cerita sebelumnya 

Galau Menuju Jogjakarta

Sekali Jalan 3 Candi Terlampaui

Hotel D'emerick

Kuliner Salatiga

You Might Also Like

45 komentar

  1. jadi, ga tracking nih ya ceritanya? enakk banget, wkwk

    ReplyDelete
  2. Mupeng nih, tracking sambil liburan yah, capek tapi bahagia. Mengejar matahari terbit sambil bahagia

    ReplyDelete
  3. Selalu menarik tulisannya, jadi terbawa Susana kaya disana

    ReplyDelete
  4. Perjalanan luar biasa. Kapan2 mau ah ikutan ngebolng. Seru pisan kayanya. Banyak nambah pengalaman juga.

    ReplyDelete
  5. Seru euy, pemandangannya ngebayar capek di jalan yaa.. Jadi pingin ngebolang juga tapi yang deket dulu hehe

    ReplyDelete
  6. Jauh bener maennya mas, Aku jadi penasaran ama kuliner Salatiga nih. Apakah banyak kelezatan yang bisa dinikmati. Aku kok malah jadi laper nih hahahaha

    ReplyDelete
  7. Wah mantaps pengalaman yg seru menyenangkan.. Sy jg mau backpakeran 7 harian nih.. :)

    ReplyDelete
  8. semangat banget ya kalau para traveller ketika ngejar sunrise..keren

    ReplyDelete
  9. Aku pernah liat matahari terbit dari puncak bukit, jd paham rasanya pasti indah banget yaaa... terbayar sudah pendakian. Apalagi abis itu sarapan mie godog, makin manteb deeehhh :D

    ReplyDelete
  10. Penasaran nihh ngebolang rame-rame, tentu saja seru ya bang. Menjadi pengalaman yang tidak bisa terlupakan ngebolang rame-rame, bikin seru dan asyik.

    ReplyDelete
  11. Wuih seru. Ini impianku waktu masih muda. Tapi gak kesampaian karena keburu nikah. Ayo anak muda, berpetualanglah selagi muda. :)

    ReplyDelete
  12. Pikirku mengejar sunrise itu trekking, eh ini mah naik jeep. Enak dong...gak keringetan..��

    ReplyDelete
  13. pemandangan yang indah, bisa ngebolang bareng gini asik banget ya. Aku lama ga ngebolang...

    ReplyDelete
  14. Menikmati pagi di atas gunung tuh emang sesuatu banget ya, bakal kangen momen2 traveling ke alam kaya gini.

    ReplyDelete
  15. Bacanya nggak bosen, seru banget!!

    ReplyDelete
  16. Astaga seru amat! Momen paling berkesan pasti pas makan mie godognya hahahahhha

    ReplyDelete
  17. Waahhh seru banget muncak! Jeepnya keren nih. Jadi kangen nggunung lagi baca postingannya bang doel

    ReplyDelete
  18. Subhanallah itu foto2 nya, bagus-bagus banget Bang! seru ya mengejar sunrise :)

    ReplyDelete
  19. Seru jalan-jalannya, lelah terbayar saat lihat indahnya matahari terbit ya

    ReplyDelete
  20. Lihat foto-foto bang doel kok jadi mupeng pengen jalan-jalan yah, boleh lah kapan-kapan di ajak akunya bang doel backpakeran.

    ReplyDelete
  21. Bepergian dengan backpacker memberikan banyak pengalaman ya apalagi bisa menikmati gunung serta pemandangan alam yang luar biasa keren

    ReplyDelete
  22. Mie godong jawa tuh yang kaya gimana ya? *blm pernah cobain*
    Btw ini seru banget 7 hari 7 kota ...

    ReplyDelete
  23. Sunrise nya bagus banget ya. Harusnya kesananya aja “dia”, jadi kan lebih tomantis tuh ngeliat sunrisenya.

    ReplyDelete
  24. Wah bang Doel, gak knapa2 tuh badan tidur cuma dua jam aja?
    Keren ya tempatnya, penuh tantangan tersendiri

    ReplyDelete
  25. Selalu bahagia baca cerita soal naik gunung. Bawaannya abis baca pingin langsung beresin keril dan pesen tiket kereta. :)

    ReplyDelete
  26. Sumpah. Viewnya kece bgt... pengen ikut. Tapi gue gak mau cape. Bisa gak om???

    ReplyDelete
  27. Daripada mengejar dirinya, mending mengejar kota yo bang

    ReplyDelete
  28. Udah lama nih nggak menjejak gunung

    ReplyDelete
  29. Fotonya keren dan cakep pemandangnya . makan mie godog, mpo tidak doyan. Tapi kalau makan rame rame pasti akan happy apapun makannnya

    ReplyDelete
  30. bonus pemandangannya kece banget!

    ReplyDelete
  31. aku baru pertama kali baca ttg gunung Telemoyo ini bang doel.Seru ya nge-offroad. Btw, ditunggu cerita kulinernya.

    ReplyDelete
  32. Kalau masih bujangan enaknya gitu, selesai lihat sunrise, eh di ajak teman ke Surabaya, terus berangkat. Nikmati lah masa mudamu, Kang Doel..Waktu terbaik emang untuk traveling :)

    ReplyDelete
  33. Masya Allah, matahari terbitnya keren banget.

    ReplyDelete
  34. Seru banget ceritamu doel..lain x ajak2 treking lah hehe..

    ReplyDelete
  35. Bagus banget pemandangan Telomoyo ini , cuman kaget juga kalau ternyata bisa bawa mobil, walau mending sewa ya, selain takut nyasar, ga paham medan bisa cilako nanti, amit-amit

    ReplyDelete
  36. Plan yang agresfi; 1 hari 1 kota. Ayok, semangat Maaas!

    ReplyDelete
  37. ish...keren banget foto-fotonya doel, kalo lihat foto-foto pemandangan gunung gitu berasa pengen kesana, taapi ngebayangin jalan menuju puncaknya udah gimana gitu. tapi dulu sih seneng, kalo badan masih mampu ga yah tenaganya...

    ReplyDelete
  38. Nyaliku ciut bang Doel buat treking ke Telomoyo hihi..padahal seru dan cakep yaa pemandangannya

    ReplyDelete
  39. pe er banget tiap ngejar sunrise, pagi buta dah jalan, belum lagi kabut dan dingin, apalagi kalau medannya sulit kek gini,tapi terbayarkan ya setelah sampe, seruuuuu

    ReplyDelete
  40. Wah gunung telomoyo sunrisenya kece banget ya doel, sayang pas tinggal di semarang bekum sempet kesini :)

    ReplyDelete
  41. Salatiga, wah enak banget kotanya. Sejuk dan pemandangan alamnya lumayan bagus.

    ReplyDelete
  42. Ngejar matahari lebih gampang ya bang dari pada ngejar si dia hahaha..seru euy tiap jalan jalanmu

    ReplyDelete
  43. Naik 4x4 nya sampe mana? Sampe puncak?

    ReplyDelete
  44. Seru banget pengalamannya bang, bisa ngebolang pindah2 kota hehe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah coment.. kalau bagus silahkan share tulisan ini... terimakaasihhh